Pages

Wednesday

Penulisan di Saat Aku Kebosanan.

Assalamualaikum w.b.t.

Dah lama tak mengarang ayat tunggang langgang dalam blog ni. Inshaallah, lepas ni saya akan lebih banyak update di blog memandangkan banyak sangat idea dalam kepala yang tak dapat nak diluahkan. Saya nak cuba mengarang dalam keadaan yang matang sebab saya rasa macam nak tergelak (dah tergelak pun!) bila saya baca post2 terdahulu. Sangat kanak2 riang! Bagus juga buat blog ni sebab dapat track cara penulisan sendiri mengikut peningkatan umur.

So, kehidupan saya sekarang sangat menceriakan. Cita2 sebagai jurutera saya ketepikan dulu buat masa sekarang. Saya nak jaga dan didik Sofia sungguh2. Saya nak dia jadi kanak2 paling gembira di dunia. Sofia memang gembira sekarang sampaikan boleh gelak sorang2! Sounds creepy. Tak la. Dia happy bila tengok saya dan Daddy dia happy. Live as a normal family. Kami tak pernah bergaduh teruk2 depan Sofia. Paling teruk pun silent treatment for 1 whole day. Hi hi hi. 

My happy girl.

Soal kewangan juga tiada masalah. Alhamdulillah. We are getting better day by day. Cuma buat masa ni kami tak dapat bagi Sofia adik lagi. Sofia pun manja sangat. Lagi2 bila Daddy balik dari pejabat. Memang tak lepas dah Daddy dia. Hi hi hi. My life is not under pressure anymore and I thankful for that. Saya dapat melakukan hobi saya which is memasak dengan gembiranya. Daddy pun boleh request nak makan apa. Sekarang ni, kalau kami makan kat kedai, bila Daddy suap je makanan dia terus cakap, "Mama masak lagi sedap kan, Pia?". Makin seronok nak masak bila suami sendiri cakap macam tu.

Baru2 ni, adik lelaki saya, Naqib, dah terima cahaya pertama dia. Anastasya Nur binti Mohammad Naqib. Sekejap je masa berlalu. Yai dan Nyai Sofia tiap tahun dapat cucu. Tahun depan ada lagi ke tak agaknya. Hi hi hi. Minggu ni ada majlis aqiqah untuk puteri sulung Naqib. Tak sabar nak gomol budak cantik tu. Kenapa cantik? Kening dia macam Ziana Zain uols!


Bye~! (tibatiba)


SURIRUMAH BERIJAZAH.

Assalamualaikum.

Lama dah tak jenguk blog ni. Lagi2 sejak bergelar mama kepada Sofia. Sejak tu la macam2 benda yang jadi. Memang tak dapat dinafikan lagi bahawa bukan senang sebenarnya nak bergelar seorang mama. Bergelut dengan perasaan sendiri. Macam2 benda kena fikir. Padahal bila orang luar tengok sebenarnya tiada apa pun yang perlu dirisaukan. Mungkin kalau saya coretkan di blog ni tentang apa yang saya alami, blog ni yang ceria dengan resepi2 tiba2 jadi blog luahan perasaan. Ha ha ha. Adakah ini yang dinamakan sindrom suri rumah berijazah?

Kenapa dengan SURIRUMAH BERIJAZAH?

Hurm. Mungkin ini tajuk entry saya di blog untuk hari ini. Baiklah. 

Ok. Karangan di atas dah terberhenti sekejap. Hari ni baru nak sambung.

Mula2 dulu dapat Sofia, maybe sebab takde kawan2 nak bersembang. Mulalah fikir macam2 sampai stress sorang2. Padahal takde apa pun! Masa tu rasa macam losernya diri ni sebab tak gunakan ijazah untuk bekerja. Belajar bertahun2 tapi tak kerja. Bukan tak cari ok. Hari2 cek email. Tapi sayu je tengok Sofia yg masa tu tengah terkuis2 comel kat sebelah. Sayu nak tinggalkan dengan babysitter. Kan sekarang macam2 kes. Respect la kat ibu2 yang kentalkan hati anak2 kat bs dan sepanjang jalan menangis sebab terpaksa tinggalkan anak. Respect! Saya memang lembut hati. Jenis yang tak suka bertegas dengan diri sendiri. Sebab tu la tak boleh tinggalkan Sofia. Biarkan suami terkontang kanting cari duit sorang2. Kesian juga dekat suami. Tapi nak buat macam mana. Salah seorang kena berkorban. Dia berkorban cari duit. Saya berkorban jaga Sofia dan berperang dengan emosi sendiri. 

Kadang2 bila jumpa saudara mara, rasa segan sebab tak kerja (masa tu). Padahal dorang bukan belajar tinggi mana pun tapi ada kerja dan parents dorang tentulah terlajak bangga. Kesian plak ngan parents saya. Tapi awal2 lagi parents suruh ikut cakap suami. Selagi tak memudaratkan. Alhamdulillah saya dapat parents yang memahami dan mampu serta tak pernah mengharapkan duit dari anak2. Jasa mereka membesarkan saya sangatlah ikhlas. Syukur ya Allah! Kau berikanlah nikmat kepada mereka di dunia dan di akhirat. Aamiin. 

Masa tu saya rasa takde motivasi diri dan tak berfikiran positif. Disebabkan itu la macam2 konflik datang dalam diri ni. Hi hi hi. Kadang2 rasa macam berlakon drama pulak. Lama2 tu rezeki saya macam dibukakan luas oleh Allah. Ada orang nak saya jadik bs anak dia. Mula2 saya was was. Dah la Sofia masa tu 8 bulan. Pastu nak jaga baby 2 bulan. Tapi bila fikir2kan balik, semua kerja ada cabaran. Kenapa saya tak sahut cabaran tu? Saya kuatkan hati. Alhamdulillah, Mawar dah pun 6 bulan sekarang. Sangat mencabar. Tapi dalam mencabar2 tu pun, saya tamak! Saya buat khidmat personal shopper barangan IKEA. Alhamdulillah. dah masuk bulan ke 4 dah! Seronok sangat. Suami pun sangat2 membantu. 

Baru2 ni, mama saya balik kampung. Then, dia cerita yang kakak saudara saya puji2 saya sebab saya mampu jaga anak di rumah sambil cari duit. FYI, dia sangat berkerjaya. Gaji dalam puluh ribu jugak la sebulan. Dia kata dia nak jadi macam saya. Jaga anak kat rumah dan berniaga online. Dia stress kerja office. Masa mama cerita, saya rasa happy sangat! Ada jugak orang yang pandang tinggi dengan kerjaya surirumah saya ni. Hi hi hi. Syukur sangat!

Mula2 dapat Sofia dan saya tak berpendapatan, ekonomi keluarga sangat2 la ketatnya rasa. Makin lama Allah buka pintu rezeki keluarga kami. Suami pun dah naik gaji. Ada hutang yang dah selesai. Banyak idea bisnes datang. Ya Allah. Walaupun orang tak nampak sangat yang kami ni mewah, cukuplah kami je yang rasa 'mewah' dalam konteks kami tu sendiri. Lain orang lain imannya. Lain orang lain ragamnya. Lain orang lain rasa cukupnya. Yang penting sekarang, baiki keluarga dan diri kita dulu. Tak perlu nak banding2kan dengan orang lain. Mungkin kita rasa kita tak sebagus orang lain, tapi orang lain kagum dan admire dengan diri kita. Allah itu Maha Adil. 

Kepada surirumah yang berijazah, anda bukan loser bila memilih pekerjaan sebagai surirumah. Anda sama hebat seperti mereka yang bekerja. Jangan pandang rendah dengan diri sendiri. Cuba cari income sendiri. Walaupun sedikit, anda tetap akan dapat lebih respect dari orang lain. Surirumah berijazah pencetus kepada generasi cemerlang di masa hadapan. Gunakan ilmu yang ada untuk mendidik soft skills anak2. Inshaallah kita boleh!

Yay!


Tuesday

Gigi Pertama Sofia!


Thanks Allah for the precious gift.

Sofia baru 3 bulan dan sudah pun tumbuh sebatang gigi. Tanpa demam dan merengek. Hanya air liur saja yang meleleh.

Semoga Sofia sentiasa di bawah lindungan Yang Maha Esa..aamiin...